SAMA-SMALAH KITA SEBARKAN KEBAIKAN DAN BERUBAH KE ARAH KEBAIKAN

Tuesday, 27 December 2011

SAKIT: MUSIBAH ATAU KELEBIHAN ??

Genap 3 minggu ana demam,selsema dan batuk menyerang.Mula-mula hanya ambil endah tak endah sahaja.Tapi makin melarat sehingga ke minggu 'study week ' pulak.Hati ni dah dikuatkan untuk bertahan di bilik kesayangan di Universiti Sultan Zainal Abidin (UniSZA) bagi memperkemaskan diri menghadapi FINAL awal tahun 2012 ni.Macam-macam jugak lah cara yang cuba digunakan dalam ikhtiar untuk mengubati,tak terkecuali berpuasa,makan ubat dan berehat secukupnya.


Last-last...hati teringin nak tau samada apa sebenarnya perasaan yang patut dilahirkan dek kerana sakit ni.Sakit??musibah atau ada kelebihannya??So,dengan izinNYA jumpelah keratan akhbar MYMETRO dalam entri BIMBINGAN,TAZKIRAH REMAJA.



Ada beberapa perkara yang patut kita fahami bila ditimpa sakit antaranya: 


  • Menghapus dosa 

    Ini adalah keutamaan yang besar daripada Allah s.w.t kerana dengan sakit yang dideritai seorang Muslim, dosa yang pernah dilakukannya terhapus kerana penderitaannya dalam menghadapi penyakit menjadi kifarah (penebus) dosanya.

    Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tiada seorang mukmin yang rasa sakit, kelelahan (kepayahan), diserang penyakit atau kesedihan (kesusahan) sampai duri yang menusuk (tubuhnya) kecuali dengan itu Allah menghapus dosa-dosanya” (Hadis riwayat Bukhari).






  • Tetap mendapatkan pahala daripada amal kebaikan yang biasa dilakukannya ketika sihat 
    Ini kerana orang yang sakit tidak dapat menjalankan amal kebaikan itu bukan kerana dia tidak mahu tetapi dalam keadaan sakit.

    Umpamanya jika kita selalu ke masjid untuk solat berjemaah, kita mendapat pahala yang besar, setiap langkah kita ke masjid diangkat sebagai darjat dan dihapuskan satu kesalahannya.

    Malah malaikat pasti berselawat kepada kita. Tetapi, ketika kita sakit, kita tidak mampu untuk ke masjid, Allah tetap bagi pahala kepada kita sama seperti kita solat di masjid.

    Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Apabila salah seorang hamba sakit atau berpergian (safar), maka Allah mencatat pahalanya seperti pahala amal yang dikerjakannya ketika dia tidak berpergian atau sihat.” (Hadis riwayat Bukhari).

    Di dalam hadis lain, Rasulullah s.a.w bersabda yang menguatkan lagi hadis di atas: “Apabila seorang hamba sakit sedang dia biasa melakukan suatu kebaikan, maka Allah berfirman kepada malaikat: “Catatlah bagi hamba-Ku pahala seperti yang biasa ia lakukan ketika sihat.” (Hadis riwayat Abu Hanifah).






  • Memperoleh pahala kebaikan 
    Segala sesuatu yang terjadi pada manusia pasti ada hikmahnya. Seorang Muslim yang sabar dalam menghadapi sakit maka baginya pahala kebaikan.

    Rasulullah bersabda: “Tiada seorang Muslim tertusuk duri atau yang lebih daripada itu, kecuali Allah mencatat baginya kebaikan dan menghapus darinya dosa.” (Hadis riwayat Bukhari).

    Di dalam hadis lain yang mempunyai maksud yang sama, Rasulullah bersabda: “Barang siapa dikehendaki oleh Allah kebaikan baginya, maka dia (diuji) dengan suatu musibah. “(Hadis riwayat Bukhari).





  • Memperoleh darjat tinggi di sisi Allah s.w.t 
    Hal ini kerana di dalam syurga ada darjat tertentu yang harus dicapai, apabila seorang Muslim tidak mampu mencapainya dengan suatu amal, maka dia pasti dapat memperoleh darjat itu dengan musibah atau penyakit yang dideritai.

    Umpamanya mati syahid yang adalah mati yang sangat mulia. Tetapi, jika dia tidak pergi berperang, dia pasti mendapat darjat mati syahid sekiranya dia meninggal kerana penyakit yang dihidapinya.

    Rasulullah bersabda: “Wabah adalah syahadah (mati syahid) bagi setiap Muslim.” (Hadis riwayat Bukhari).

    Di dalam hadis lain, Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Seorang hamba memiliki suatu darjat di syurga. Ketika dia tidak dapat mencapainya dengan amal-amal kebaikannya, maka Allah menguji dan mencubanya agar dia dapat mencapai darjat itu.” (Hadis riwayat Thabrani).






  • Memperoleh ganjaran syurga 

    jika seorang Muslim menghadapi penyakit dengan penuh kesabaran. Contohnya penyakit yang sangat menyulitkan penderitaannya dalam kehidupan ini seperti buta matanya, Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Apabila Aku menguji hamba-Ku dengan membutakan kedua matanya dan dia bersabar, maka Aku ganti kedua matanya itu dengan syurga.” (Hadis riwayat Ahmad).

    Namun demikian, jika sakit itu tidak menyenangkan, sakit adalah ujian yang dapat memberikan keutamaan dan manfaat yang besar, baik bagi si penderita mahupun keluarganya.

    Lantaran itu, penyakit harus dihadapi dengan sikap, pemikiran dan perilaku yang positif.

    Umpamanya ketika sakit, kita berfikiran positif dan cakap pada diri sendiri bahawa kita sihat, kuat dan sabar. Insya-Allah, kita pasti cepat sembuh.   





  •  So...sekarang,ana rase gembira dengan sakit yang sedang dihidapi..bukan gembira dengan sakit ni..tetapi dengan hikmah yang tak pernah terfikir dengan logik akal..disamping berikhtiar dan  sentiasa mohon doa ibu bapa serta Pencipta ~_~ kan2?....

    No comments:

    Post a Comment